jump to navigation

Naik Motor ke Puncak~! :D [Part 2] Mei 31, 2014

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags: , , ,
2 comments

18 April 2014

Hari libur nasional. Adik ipar pagi-pagi datang ke rumah, dan semua mengalir begitu aja. Dadakan. Saya ajak Aa jalan.

“ke Bogor yuk a?”
“ ke Puncak yuk? “

Sebenarnya ini pertanyaan yang sering saya lontarkan ke suami :p . Reaksi suami saya kalau saya sudah “mulai kambuh” begitu beliau cuma nyengir aja sambil ketawa-tawa 😀 . Eh tapi kali itu Aa sanggupi.. yuhuu 😀 Aa nanya mau kemana ke Bogornya? Saya jawab asal aja “tajur yuk? Kamu belum pernah kan?” tanya saya. Emmm sebenernya gak pengen-pengen amat ke tajur. Saya lebih pengen ke puncak, tentu sahaja. Okelah akhirnya tajur menjadi tujuan awalnya.

Yak seperti biasa, perginya siang, jam 10an. Beginilah kalau dadakan :p ngurus ini itu dulu.. beres-beres segala macem dulu. Sebenarnya saya aga males kalau sudah siangan gitu. Enaknya kalau jalan ya dari pagi. Dari subuh kalau bisa. Jadinya puas 😀 Hmm oke jalanin aja. Ga bawa perbekalan apa-apa. Hahaha sama aja kayak waktu ke kawah kamojang dan kawah darajat. Ampuun! Berani ke Bogor karena ada adik ipar. Jadinya konvoi lagi 2 motor. Kalau cuma satu motor mana berani. Kalau berdua aja sama Aa sih oke ya. Tapi kalau bawa anak-anak. Ngga deh..

Oke, saya yang bawa motor tentunya 😀 saya bonceng suami dan khansa. Sedangkan Khalid sama Adi. Aa navigatornya. Karena saya gak tau jalan. Suka jalan, tapi ga tau jalan :p . Dari rumah kami di tanah baru menuju juanda. Terus mentok, belok kanan, terus aja..terus dan terus… ehh ternyata udah nyampe bogor! “wah ternyata bogor ‘deket’ ya a..asik nih tinggal ke juanda belok kanan..lurus aja :p” ucap saya ke Aa. #modus

Terus dan terus.. di perbatasan hampir bogor kota, kami mampir dulu di indomaret. Beli cemilan dan minuman dingin. Cuaca saat itu terik sekali. Melepas lelah sebentar kemudian kami lanjutkan perjalanan. Tentu saja saya yang masih bawa motornya 😀 Perjalanan makin seru karena sudah masuk kota bogor, banyak pohon besar. Adeem. “wahhh kita udah di bogor!! Dengan riang saya berkata ke Aa.. “wahh banyak wiskulll… wahh beneran ya ini naik motor pertama kali ke bogor hahah..biasanya selalu naik mobil atau dulu pas jaman kuliah pernah naik kereta trus naik angkot bareng Awis n Rousta..jalan-jalan, dan..pegeell :p “

Saat adzan dzuhur tiba Aa dan Adi shalat jumat dulu di masjid raya bogor, sedang saya menemani anak-anak nunggu aa shalat jumat sambil makan ice cream Mc’D di Mall seberang masjid. Selepas shalat dzuhur..udah mendung sekali. Akhirnya hujan…wahh kami terjebak skitar setengah jam di Mall tersebut. Hujannya terlalu deras. Setelah hujan sudah aga reda kami pun melanjutkan perjalanan dengan memakai jas hujan. Tapi sudah giliran aa yang bawa motor. Karena saya cukup ‘trauma’ bawa motor ketika hujan atau setelah hujan. Namun ga lama hujan reda dan ternyata ada bagian bogor yang kering. Saya lagi yang bawa motor. Karena ya, lagi-lagi si Aa ngantuk :p

Saya mengendarai motor dengan semangatnya. Karena setelah sudah dekat tajur akhirnya aa sepakat kemudian bilang “yauda lanjut aja yuk puncaak” wah dibilang gitu saya mah gak nolak, lanjuttt gaan! 😀 Saya bawa motor sampai tiba di lampu merah gadog. “wahhh kita udah dekat!! (padahal masi jauh -_- 😛 ) wahh belum pernah ke tempat ini naik motor..
Wah maceeett!! (hari libur nasional bro, dan itu hari jumat. Weekend pulak!) kalau pake mobil saya BIG NO deh diajak ke puncak saat itu. Tua dijalan. Nooooooooo!!

Udah di gadog. Gantian aa lagi yang bawa motor. Karena memang jalan ke atas sudah macet sekali. Tapi itulah enaknya pake motor. Bisa selap-selip. Ga gitu berasa lah. Udah “biasa” dengan macetnya Jakarta hehe. (ah masa sihh :p ) Dan senangnya kalau motor boleh jalan terus meski sedang diberlakukan satu arah turun. Ya jadinya cepat naik keatas. Alhamdulillah.. hujan mulai turun lagi rintik-rintik kecil. Sudah dekat curug cilember. Saya bilang ke Aa “mau ke curug cilember ga a?” Aa jawabnya ragu-ragu.. terus giliran udah lewat baru nanya “enak ga curug cilember?” jiaahh biasa dehh >_<

Saya bilang :”yaudah lain kali aja..lanjut aja..kita ke attaawwun aja deh” :p Sesampainya di Attaawun sudah menjelang ashar. Saya lapar , jadi beli baso dulu dan makan sekoteng. Baru makan sebentar hujan lebat turun. Hujan lebat dan angin. Dingin sekali. Untung pakai jaket tebal. Si khansa kegirangan tu dan bilang “eeeuummm dinggiiinnn :D” sambil nyengir. Aa langsung ke masjid karena Khalid belum pipis. Dan ternyata Khalid bisa tahan selama perjalanan belum pipis. Hebat! Tapi kalau dirumah maunya pipis terus kayak orang ga bisa nahan, aneh -_-

Azan ashar berkumandang. Adi menyusul aa untuk shalat ashar berjama’ah.Saat itu masih hujan lebat. Kemudian saya menyusul dengan menyewa ojek payung sambil gendong khansa ke atas, beraat T_T Kaos kaki saya basah..tambah dingin jadinya, karena ga ada persiapan ke puncak. Saya ga bawa kaos kaki cadangan.akhirnya beli kaos kaki di koperasi masjid. 25ribu sepasang. Mahaaal 😛 biasanya saya beli paling mahal 10rebu sepasang hahaha. Lbih murah lagi 10rebu dapet 3pasang hahaha. Yaweslah tetep dibeli karena butuh. Kemudian saya menuju tempat wudhu wanita yang sekalian banyak berjejer kamar mandi. Saya gantiin baju dan popok Khansa dulu. Eh tnyata pampersnya juga kering. Hebat! Lama banget bisa nahan pipis. Lagi-lagi kalau di rumah maunya ke kamar mandi mulu -_- setelah ganti khansa..berwudhu..saya shalat jamak qashar. Usai shalat poto-poto :p sambil menikmati udara dan pemandangan sekitar selepas hujan. Dingin pastinya. Tapi seru.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Ga lama saya turun lagi. Makan lagi. Masih lapar. Makan pop mie dan jagung bakar. Beliin Khalid mainan pistol-pistolan dan khansa minta dibeliin kalung dan gelang strawberry yang cuma dia pake setelahnya 2-3kali. Selanjutnya hanya di mainin aja ga mau dipake :p dasar bocah :p .Setelah makan, langsung bergegas pulang. Karena kalau sudah malam bakal repot. Perjalanan pulang masih jauh, belum lagi macetnya. Alhamdulillah ketika turun dari puncak lancar-lancar aja..ga ada macet..tapi ketika pas di lampu merah gadog wahh sudah mulai macet.. tersendat disitu aja sih..mungkin karena jalanannya ga begitu besar..dan ada pasar. Awalnya Aa yang bawa dari puncak sampe masih di kab. Bogor. Tapi selanjutnya saya yang bawa karena Aa bawanya udah mulai selow. Wah ini kapan nyampenya nih klo begini udah malem pulak.. saya deh yang seterusnya bawa.. sampe Depok meski ada beberapa kali gantiannya juga.

Perjalanan terasa lebih berat ketika hujan mengguyur. Kami harus berhenti untuk memakai jas hujan. Dan yang paling berkesan ketika saya bawa motor, dalam kondisi hujan dan malam hari. Oh noo.. kaca mata saya basah dan jadi lebih susah melihat. Biar ga kena hujan, saya condongkan badan saya kedepan dengan konsentrasi penuh. Suami saya sudah cukup ngantuk waktu itu. Waaaa deg-degan juga saya.

Sampai depok ga langsung pulang, tapi makan malam dulu di tempat langganan, Sari Murni. Ada insiden kecil waktu itu, karena mau belok tapi suami saya bilang masih belum belok (kedainya masih terus) saya jadi kagok. Dan bener-bener ga liat lubang yang cukup dalam di depan. Jedug..awww masuklah ke lubang..kaki saya terpentok motor.. suami juga kaget.. kena “omel” dikit 😛 xixixi saya minta maaf karena emang bener-bener ga liat dan siapa sih yang mau masuk lubang..>_< alhamdulillah’alakullihal.

Udah sakit..eh qodarullah sari murni tutup, jadilah kita beralih ke warung aceh bismillah dekat rumah.. duduk..melepas lelah..jam 8.30 malam..dari puncak euy.. badan cape sekali,luar biasa..tapi dapat pengalaman yang luar biasa juga..alhamdulillah..

Kemudian berpikir.. kapan lagi ya bisa melakukan perjalanan jauh pake motor gini..? 🙂

~*Afra Afifah*~
[Tanah Baru , Depok]

 

 

Iklan

30th Zaujiy Mei 21, 2014

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags:
add a comment

21 Mei 2014. Laki-laki yang menikahiku di umurnya yang ke 24,5th kini sudah berumur 30th. Ada 2 orang istimewa dalam hidup saya yang lahir di bulan Mei ini, yaitu Mama(1o) dan Aa(21).

Dia yang selalu menghilang dari dunia “per-Facebook-an” ketika menjelang “ulang tahun”nya. Hehe. Kalau saya sukanya meledek aja:
“repot amat pake deactivated segala ,emang siapa yang mau ngucapin HBD-HBD (baca: Ha Be De) ? GR banget :p “

Dan respon laki-laki yang baik itu:
“biarin aja :p “

Saya pun tertawa 🙂

Ya, saya sebenarnya tau alasan beliau sesungguhnya, hanya ingin meledeknya saja hehe..

Saya sendiri lupa banget kalau ternyata hari ini beliau genap 30th. Ingatnya besok. :p jadinya tadi pagi ceritanya Aa “ngambek bohongan” ketika saya lagi sibuk masak+nyuci piring. “tuh kan lupa” bla bla bla..
Loh? Eh? Emangnya sekarang tanggal berapa? Ohh iyaa 21 mei..masyaallah.. hahaha tertawa geli lah saya..

Aa: “iya ga dikasih apa-apa :p “
Saya: “lohh emang mau dikasih apa thoo?” :p

Kemudian terlintas dipikiran saya, Aa 30th– Mama 45th wah beda 15th ya sama mama.

Ehhh seperti biasa, kalau saya sedang memikirkan sesuatu. Aa sering juga memikirkan hal yang sama. Trus Aa bilang”beda aa sama mama berarti 15tahun ya de”

saya: “tuh kan, tadi aku juga lagi mikirin itu hehe..”

Tidak ada perayaan apa-apa. Karena memang Rasulullah Shallahu’alaihiwasallam tidak pernah mencontohkan perayaan apapun saat hari lahir beliau, tentu hal itu berlaku juga untuk  umatnya 🙂

Semoga selalu dalam rahmat Allah, diberi umur dan rezeki yang berkah, dimudahkan menggapai cita- cita..

Semoga senantiasa bisa menjadi suami dan ayah yang shalih untk Istri dan anak-anak..

Moga makin sayang dan makin sering membahagiakan istri 😀

Aamiin

~*Istrimu, Afra Afifah*~

[21 Mei 2014, disore hari yang gerah menjelang hujan 🙂 ]

Tugu Tanah Baru Town House, Depok.

 

 

Naik Motor ke Puncak~! :D [Part 1] Mei 10, 2014

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags: , , ,
1 comment so far

Juni 2013 dan 18 April 2014

Ada pengalaman luar biasa di bulan dan tanggal tersebut. Kalau di bulan Juni 2013, saya beserta suami juga Khalid Khansa dan Adi (adik ipar) pergi ke puncak kawah darajat di Garut, naik motor. Di tanggal 18 April 2014 kami ke Puncak Bogor naik motor 😀

Juni 2013

Dalam rangka pulang kampung ke Garut, seperti biasa, saya ingin jalan-jalan menikmati kota kelahiran suamiku itu. Aa bertanya “ade pengen jalan-jalan kemana emang?”. Kemudian aku sebut saja “Kawah Darajat” , karena sebelumnya kami sudah pergi ke kawah kamojang, tapi belum pernah ke kawah darajat. Dan taukahhh kalian bahwa si Aa yang lahir dan besar di Garut sampai lulus SMP, belum pernah ke kawah darajat 😀

Kalau ke kawah kamojang kami hanya pergi berdua, saya dan Aa. Karena waktu itu masih baru punya Khalid, Khansa belum lahir. Jadi Khalid bisa dititipkan di rumah mertua untuk sementara, namun kali ini kami mengajak serta anak-anak. Karena mertua juga sedang sibuk baik bapa maupun mamah.

“Naik motor gak apa-apa de? Mobilnya Rubi (adik ipar) kan lagi “ditaro” di Bandung?” begitu kira-kira pertanyaan Aa.

“loh gak apa-apa, justru enak jalan-jalan naik motor, kapan lagi..?” jawabku. Bisa jadi ini kesempatan sekali seumur hidup. Karena kalau sudah punya anak lagi (anak udah 3 misalnya), gak mungkin juga saya naik motor berkelana bawa 3orang anak, kecuali hanya berdua sama Aa, tapi waktunya, kapan lagi? Pun kalau sudah kebeli modil sendiri (insyaallah) Kalau sudah punya mobil, gimana jadinya dibolehin naik motor, kapan lagi? Wallahu a’lam 😀

Karena naik motor dan bawa anak-anak, gak mungkin kami berkendara “sendiri” karena itu kami ajak adik bungsu Aa untuk turut serta. Jadilah kami berlima berangkat. Saya, suami, Khalid, khansa dan Adi. Dengan 2 motor. Awalnya si Aa yang bawa motor, namun karena Aa mudah mengantuk dan memang suami saya akui sendiri bawa saya lebih mahir dan gesit mengendarai motor dibandingkan dirinya, maka selanjutnya saya yang bawa motor, sampai Kawah Darajat. Tapi saya sangat berterimakasih kepada suamiku tercinta, telah diberi kesempatan “nge-track” ke kawah darajat. Hahaha

Pengalaman yang tak terlupakan, insyaallah. Sebenarnya waktu itu sudah dari pagi saya mau pergi, tapi, bukan suami saya namanya kalau gak punya banyak persiapan, dan pertimbangan, hehe. Sedangkan istrinya ini suka gak banyak mikir. Akhirnya berangkat agak siang, menjelang dzuhur. Padahal perjalanan menuju kawah darajat dari rumah mertua saya di Limbangan itu sekitar 2jam menuju puncak. Kami pun shalat jamak qashar dulu di masjid dipinggir jalan, yang juga dikaki gunung yang dikelilingi sawah 🙂 lalu melanjutkan perjalanan, sampai ketemu alfa mart, membeli perbekalan seperti air minum dan cemilan, kemudian lanjut lagi.

Ada satu hal yang saya suka lupa kalau berkendara di Garut adalah: sarung tangan! Iya, sebenarnya bukan untuk melindungi dari panasnya matahari, tapi justru melindungi tangan dari dinginnya udara disana. Apalagi ketika sudah menuju kawah darajat.

Ketika suami yang mengendarai motor, semua berjalan dengan pelan dan santainya (saya suka geregetan sendiri haha) Akhirnya saya minta gantian “udah sini aku aja yang bawa a, kamu ngantuk juga kan,dari pada selow dan berenti terus” :p

Akhirnya saya bawa, dan wow, luar biasa perjalanan menuju kawah darajat, jalannya lebih curam dibanding puncak yang merupakan jalan raya yang cukup besar dan berkelok-kelok. Kalau ke kawah Darajat lebih sering naik turunnya dan jalanannya lebih sempit dibanding jalan raya puncak bogor. Maka saya gunakan gigi satu dan gigi 2 ketika berkendara.

Singkat cerita, sudah sampai puncak kawah darajat dan kabut pun turun. Masyaallah dinginnya. Alhamdulillah ga lama setelah memarkir motor, hujan turun dengan derasnya. Pas sekali. Kami jadi tidak kehujanan diperjalanan. Karena disana pemandian air panas, masi banyak orang yang berenang meski sedang hujan deras dan cuaca sangat dingin.

Saya tentu tidak berenang, Adi pun sedang malas berenang. Jadi sampai sana saya makan pop mie saja dan makan perbekalan lain. Sambil menikmati pemandangan yang sangat indah. Melihat suami dan Khalid berendam sebentar. Dan melakukan hobi saya yang satu lagi: fotografi. Meski masi sangat amatir hehe (dan belum punya DSLR #kode dan mention @Sofyan Nugraha 😛 )

Ketika hujan turun itu saya baru khawatir, bagaimana nanti pulangnya? Jujur saya cukup takut berkendara motor disaat hujan atau selepas hujan yang saat itu jalanan masih licin. Karena pengalaman beberapa kali kecelakaan motor disaat hujan atau selepas hujan itu. Saya gak berani, jadi memang suami terus yang bawa motor saat pulang dari kawah Darajat balik ke rumah mertua. Terlebih lagi saya memang harus memegang Khalid dan Khansa dipelukan saya karena anak-anak pasti cape setelah bermain sebentar di Kawah Darajat tadi.

Bismillah, kami pun pulang, Alhamdulillah hujan sudah berhenti sejak tadi tapi jalanan masih basah, mesti sangat berhati-hati dalam berkendara. Kami tidak berlama-lama karena memang kami berangkat dari dzuhur, biar tidak pulang kemalaman ke rumah mertua di Limbangan. Si Adi tidak menghidupkan motor ketika turun. Ya memang jalanannya bisa dibilang “meluncur kebawah terus”, jarang ada kelokan seperti di puncak bogor.

Diperjalanan pulang kami berpapasan dengan rombongan club motor yang sedang turun pulang juga. Kemudian saya bilang ke Aa : “a, aku mau tuh ikut club motor gitu,seru banget kan bisa jalan-jalan bareng naik motor gitu” (tapi club motor yang syar’i <halah mulai mengkhayal, yg isinya akhwat-akhwat semua ,eh tapi ga bole keluar kota tanpa mahrom juga percuma ya, atau club motor ikhwan akhwat suami-istri> mengkayal mode:on )

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Intinya: saya sangat senang sekali. I feel Life!! Oh saya merasa “ini afra banget” . Memang dari awal nikah saya ingin sekali hiking bareng suami ke gunung-gunung, tapi qodarullah langsung hamil hehe. Jadi ditunda dulu. Tapi suami saya bukan orang yang terlalu suka petualangan kayak saya gini hehe. Meski begitu , Alhamdulillah Aa terus berusaha untuk mewujudkan impian saya.

Salah satunya pergi ke puncak bogor naik motor! Hahahaha

Mungkin itu Ide” gila” bagi sebagian orang, tapi itu memang keinginan saya dari dulu. Pengen pergi ke puncak dengan “ngeteng” naik kendaraan umum, atau naik motor.

(bersambung Insyaallah)
~*Afra Afifah*~

10 Mei 2014

45th Mama Mei 10, 2014

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
add a comment

10 Mei 1969- 10 Mei 2014. Semoga Allah memberikan keberkahan atas umurmu, mama. Speechless. Aku kini sudah tidak muda lagi (25th) begitu pun mama (45th) dan papa (58th). Adik-adiku juga sudah besar-besar, si bungsu Rayyan sekarang sudah mau masuk SMA. Mama dan Papa sudah punya 3 cucu, masyaallah.

mama

Ma, setelah menjadi orangtua, afra baru merasakan betapa luarbiasanya perjuangan mama dan papa. Barakallahufikum. Tidak terbayang sebelumnya, iya, benar kata orang-orang yang sering afra dengar ketika afra dan adik-adik masih kecil-kecil. “punya 6 orang anak masih kecil-kecil semua, saya aja anak 2 sudah repot banget” Begitu kata para tetangga, atau ibu-ibu lain. Iya, kalau dulu afra hanya tau “iya betul repot yah” tiap hari rumah “ramai” karena kami kakak-beradik yang sering berantem. Rumah yang hampir selalu berantakan tiap hari, kecuali kalau ada tamu. Hehe. Sekarang, afra sudah cukup banyak mengerti dan membayangkan kerepotan mama dan papa kala itu.

Namun alhamdulillah, ditengah kerepotan membesarkan kami, mama papa masih bisa konsisten untuk mengajak kami shalat berjamaah tiap subuh dan maghrib. Terutama saat maghrib, serta memberikan “kultum” atau mempersilahkan kami anak-anaknya untuk memberikan “kultum”. Meski sering juga afra merasa, “kultum” itu seperti “pengadilan keluarga”. Iya, isinya nasehat tapi merasa kurang sreg kalau ada anak yang dinasehati, tapi ortu dan kakak-beradik tau dan denger juga. Hehe. Ah, tapi coba bayangkan bila tidak ada shalat berjamaah dan waktu khusus untuk saling nasehat menasehati dikeluarga ini. There’s no perfect family. Masyaallah afra sangat bersyukur. Dan afra sangat berterimakasih kepada mama, yang telah mengajarkan afra dan adik-adik belajar membaca alquran dengan tajwid dan makhroj huruf yang benar, mengajarkan qiroati. Walaupun dalam proses pengajarannya ada juga proses “ngomel”nya mama, dan kami sendiri (karena dulu waktu kecil merasa repot, kenapa sih baca quran mesti jelas banget n ribet gini pengucapannya) [padahal memang harus jelas dan benar pengucapannya 😛 ]. Atau ngomel-ngomelnya mama karena menghadapai kemalasan kami. Hehe. Ahhhh..Afra rindu masa-masa itu.

Membayangkan ketika Dida akhirnya pindah ke Bekasi, afra baru berasa sedihnya. Wah, kita anak-anak mama papa sudah besar-besar ya, sebentar lagi akan menyusul insyaallah sausan menikah, kemudian lanjut Fariha, Hisyam dan Rayyan. Kalau sudah berkeluarga gini, berasa banget berharganya berkumpul lengkap bersama keluarga. Apalagi kalau kami mesti tinggal berjauhan. Ternyata “tinggal” bersama ortu dan sanak saudara ga berlangsung lama, selanjutnya kami akan merantau, melanjutkan kehidupan baru bersama suami atau istri kami masing-masing.

Melihat juga umur mama papa yang semakin berkurang, dan afra merasa belum bisa banyak membahagiakan mama papa rasanya sedih. Semoga Allah masih memberikan kesempatan waktu dan rizki yang berkah bagi afra dan adik-adik untuk membahagiakan mama dan papa.

Kedua orang tua itu adalah pintu surga yang paling tengah. Jika kalian mau memasukinya maka jagalah orang tua kalian. Jika kalian enggan memasukinya, silakan sia-siakan orang tua kalian

(HR. Tirmidzi, ia berkata: “hadits ini shahih”)

***

“Wahai Rasulullah, siapa yang paling berhak untuk aku perlakukan dengan baik?”. Nabi menjawab: “Ibumu”. Lelaki tadi bertanya lagi: “lalu siapa”. Nabi menjawab: “Ibumu”. Lelaki tadi bertanya lagi: “lalu siapa”. Nabi menjawab: “Ibumu”. Lelaki tadi bertanya lagi: “lalu siapa”. Nabi menjawab: “Ayahmu

(HR. Bukhari dan Muslim)

***

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya.  Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia

(QS. Al Isra: 23)

~*Afra Afifah*~

[Tanah Baru, Depok, 10 Mei 2014]

 

Good Bye, Blackberry~! Mei 6, 2014

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags:
2 comments

 

hp

Hari ini aku sedang sedih, BBku hilang..4 Mei kemarin. Baru “ngeh” setelah senin pagi, tgl 5 Mei, karena mesti persiapan jualan. Kemarin masih berharap kalau BB itu ada, gak hilang. Mungkin terbawa sama suamiku, atau ada di jok motor suamiku, tapi setelah dicek juga, tetep ga ada. Qodarullah wa ma’asya fa’al. Alhamdulillah’alakullihal

Sebenernya yang bikin sedih bukan karena BBnya. Tapi data-data dalam BB tersebut. Kontak BBku sudah 1000 orang lebih dengan banyak customer potensial tiap harinya. Sudah banyak autotext yang aku gunakan juga untuk mempercepat balas-balas pesan customer. BBku sendiri adalah BB yang sudah “uzur” dengan kondisi batre yang sudah tidak bisa jauh dari charger. Pertama kali digunakan desember 2011. Ternyata umurnya sudah cukup sampai disini. Mei 2014.

Oh COME ON afra MOVE ON!!! Insyaallah akan ada rejekinya lagi, masih ada BB suami yang nganggur. Qodarullah wa ma’asya fa’al. Ayo SMANGAT lagi..masa gara-gara BB hilang aja sedihnya kelamaan. Katanya mau jadi pengusaha sukses, pengusaha sukses punya mental baja. Baru kehilangan BB doang, jangan cengeng!

Ya, SMANGAT lagi ya.. Alhamdulillah’alakullihal..

Gitu dong!

~*Afra Afifah*~

-Memotivasi diri sendiri-

Pluviophile Mei 6, 2014

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags:
add a comment

pecinta hujan

pict by google

Inilah Saya~! :) Mei 1, 2014

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags:
2 comments

Sejak SMA sebenarnya saya sudah tau ada beberapa tipe kepribadian, tapi entah mengapa selalu gak yakin, tipe yang manakah saya..? Karena saya merasa ‘ada’ disemua tipe itu,  jadi bingung yang paling condong ke tipe yang mana.

Barulah ketika seorang kawan saya lulusan psikologi UI memberi tau kalau saya ini tipekal sanguin. Ah masa sih..? Begitu respon saya ketika itu. Akhirnya saya coba googling dan ikut test kepribadian di FB, sudah 3x ikut test hasilnya sama, ya benar, saya sanguin 🙂

desc-sanguin

Sudah lama saya menyukai tulisan-tulisan yang “berbau” psikologi. Makanya dulu sempat ingin masuk Fakultas Psikologi UI, tapi kan nda diizinkan sama papa (karena banyak filsafatnya, alasan papa kala itu), akhirnya “terdamparlah” saya dengan baik di Komunikasi UI hehehe.

Kalau sedang ke toko buku pun saya senang sekali baca buku tipekal kepribadian orang, seperti tipe kepribadian yang dibedakan dari golongan darah. Bagi saya, semakin kita tau dan mengenali banyak kepribadian orang, semakin kita bisa mengerti dan bagaimana mesti berinteraksi dengan orang tsb, sehingga bisa meminimalkan misskomunikasi 😀 dan semakin bisa saling memahami.

Sama halnya dengan mengetahui bahwa ada test kepribadian online, saya senang ikut mengikutinya, apalagi setelah mendapatkan hasilnya yang memang “loh ini memang AKU banget”

Dan inilah saya, seorang sanguin dan realis sosial.

~*Afra Afifah*~
Tugu Tanah Baru Town House
Pukul 1 dini hari

(lebih…)