jump to navigation

Proses Melahirkan Khalid Oktober 31, 2013

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags: ,
6 comments

Bismillah…

Sudah lama saya ingin menuliskan tentang ini, tapi tertunda terus selama 4th! Ya, selama itu.. selalu ada saja alasan untuk belum menuliskannya..sibuk.. inilah..itulah.. OK, karena itu, malam ini, satu jam menuju tengah malam, disaat suami dan anak-anak sudah tidur, saya tidak ingin mencari alasan lagi.

Alhamdulillah, saya menikah di awal umur 20th. Sebulan setelah menikah saya hamil. KAGET?? Tentu saja. Apalagi kehamilan pertama. Dan, tidak ada jeda barang sebulan pun, saya sudah langsung hamil. Kaget, karena secepat itu. Alhamdulillah. Padahal, ada beberapa hal yang ingin sekali saya lakukan bersama suami setelah menikah, sederhana saja keinginan saya, yaitu mengajak suami jalan ke dufan dan naik kora-kora serta jet-coaster. Serta satu hal lagi yang melebihi itu, saya ingin hiking bersama suami. Ya, saya ingin naik gunung dan mendirikan tenda di gunung, membuat kayu bakar, dan merasakan bermalam dengan tenda di gunung. Keinginan ini untuk sementara waktu saya simpan dulu, karena sekarang sudah punya 2 anak. Namun, sungguh, saya masih ingin mendaki gunung bersama suami. Mudah-mudahan suatu saat impian saya ini bisa tercapai. aamiin

Kembali lagi ke soal kehamilan pertama. Awal mula saya ingin ngecek di test pack sebenarnya karena teman-teman kuliah udah nyebar “gossip” duluan bahwa Afra sudah hamil. Pas masuk kelas tiba-tiba ada yang bilang: “wah afra udah ‘isi’ yaa..slamat ya..” , “duh seneng deh gue bentar lagi bakal jadi tante..”

Hee? Ngomong apa sih mereka? Sembarangan aja @_@ tapi ya meski begitu saya amin-kan juga sih, masa nolak rejeki. Kenapa saya bilang sembarangan? Hehe belum sebulan nikah udah dibilang gitu..yang bener aja -_-

Dan ternyata benar, setelah di test..positif! masyaallah..saya sudah mau jadi ibu..cepat sekali..

Pemeriksaan kehamilan Khalid yang pertama itu di Klinik Sofa Marwah.. di Beji, Depok. Waktu itu Khalid masi berupa kantung dan titik. Masyaallah..kemudian saya diberi vitamin dan penguat kandungan.. ditanya kapan HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) saya tidak ngeh, jujur lupa banget, yang jelas sebelum menikah tanggal 28 desember 2008, saya sudah haid. Tapi memang dari dulu ga pernah nyatet kapan saya haid. Eh, ternyata setelah menikah, hal ini penting untuk dicatat ya..kalau ditakdirkan hamil, jadi bisa buat perkiraan Hari Perkiraan Lahir (HPL).

Alhamdulillah, hamil saya hamil “kebo” begitu Istilah yang saya dapat dari teman-teman. Karena yang saya alami paling hanya lemas, eneg-mual di trimester pertama, apalagi nyium bau bawang or masakan ibu yang punya kontrakan, yang rumahnya tepat di depan kontrakan saya, waktu ngontrak pertama kali di jl. Rawa Pule. Kukusan Teknik. Kalau muntah seingat saya cuma sekali, dan nampaknya juga karena masuk angin, yg lainnya, saya bisa menahan mualnya sehingga tidak sampai muntah-muntah. Cuma ya memang di awal jadi ga nafsu makan, berat saya turun sampai 5kg kalau tidak salah saat itu. Udah kurus tambah kurus, me-nye-dih-kan T_T

Oia, saat hamil saya juga paling tidak kuat untuk berdiri lama. Karena ternyata saya punya varises (yang baru ketahuan beberapa saat menjelang melahirkan Khalid). Jadinya ketika ingin mencuci piring, saya selalu sedia “kursi baso”, tiap 3-4 menit skali saya duduk. Kalau tidak, bisa-bisa saya pingsan saking lemes dan ga kuatnya berdiri, subhanallah.

Saat hamil saya masih membawa motor, nganterin Aa berangkat kerja ke stasiun UI. Setelah antar Aa, barulah saya ke kampus. Karena sebagian besar jam masuk kuliah di Komunikasi UI jam 8 pagi. Selesai ba’da dzuhur atau maksimal jam 3 sore. Itu sudah paling sore.

Saya malah tidak kuat kalau tidak pakai motor dan mesti menggunakan Bis Kuning(Bikun) karena biasanya berdiri dan jalan lagi cukup jauh menuju kontrakan kami.

Selama hamil saya masih terus kuliah, sampai hamil besar, hehe saya baru nyadar, kebayang ibu muda lagi hamil tua  masih kuliah 😀 untuk duduk aja sulit 😛 apalagi kursi kuliah beserta dengan mejanya dan jaraknya cukup sempit itu. Mesti pelan-pelan dan hati-hati kalau mau duduk :D. dan yang paling berasa adalah ketika kuliah di gedung G(kalau tidak saya ingat), karena gedung ini satu-satunya gedung yang tidak ada Liftnya di FISIP UI. Dan kuliahnya selalu di lantai paling atas. Lantai 4. Huaaa!! Berasa banget ibu hamil naik-turun tanggga 4 lantai T_T

Alhamdulillah, beruntung waktu itu libur semester 3 bulan yang bertepatan dengan masuknya kehamilan di trimester akhir. Saya pindah ke rumah ortu, yang waktu itu masih di Pejompongan. Karena Suami sedang sibuk belajar menghadapi ujian CCNP (Cisco Profesional)-nya, dan sering pulang malam juga.  Khawatir kenapa-kenapa, karena saya sudah libur kuliah dan di kontrakan sendirian. Jadinya senin-jumat saya di pejompongan, sabtu-ahad saya balik ke Depok dengan menggunakan Bus. Sampai di Depok, dijemput Aa di tempat saya turun bus. Waktu itu rasanya kayak masi pengantin baru (emang masih baru juga sih ;p ) yah, soalnya ketemu cuma weekend aja. Hehe

Selain memeriksakan di klinik sofa-marwah, kami juga periksa kehamilan Khalid di klinik al-fath yang sekarang udah lama berubah jadi toko mebel kayu jepara hehe. Klinik Sofa Marwah yang dulunya saya inget masi ramai, sepertinya sekarang sepi terus kalau saya lewat situ.

Di rumah ortu, saya memeriksakan Khalid di RS. Budi Kemuliaan. Pokoknya waktu itu, cek dimana aja yang deket rumah. Setelah survey tempat melahirkan, dan diskusi dengan Aa dan ortu, kami memilih puskesmas Tebet  sebagai tempat persalinan saya. Karena dari itu beberapa kali sebelum melahirkan, saya memeriksakan kehamilan disana. Karena saya tinggi, orang-orang bilang saya ga keliatan hamil, sebenarnya hal ini cukup menggangu pikiran saya. Apalagi kehamilan pertama, pengalaman pertama. Serba khawatir. Padahal saya merasa udah berat banget ini perut.

Semua berjalan normal dan baik-baik saja, Alhamdulillah. Sampai dihari saya merasakan kontraksi. Hari ahad, 4 oktober 2009. Awal mulanya skitar jam 8 pagi. Ada yang aneh di perut, tapi jarak kontraksinya masi jauh , dan saya pikir sakit perut biasa, karena ga lama merasakan sakit perut trus mules pengen ke belakang hehe. Saya ingat itu pukul 10 pagi. Namun ga lama kemudian..berasa sakit perut lagi..akhirnya diperiksakan ke puskesmas tebet, tempat rencana persalinan. Karena hari ahad, bidan yang berjaga berbeda, biasanya ibu-ibu berjilbab. Namun saat itu berberda, bidannya tidak berjilbab dan –sepertinya- bermarga batak. Puskesmas sepi, tentu saja. Meski puskesmas itu puskesmas yang bersih, tertib, rapi dan ramai. Karena terkenal bagus pelayanan dan fasilitasnya. Sebab hari itu hari ahad. Ga lama diperiksa,skitar pukul 11 siang, masih bukaan 1. itu juga masi kecil. Dan saya ditolak di puskesmas tebet. Karena saya tidak menyertakan hasil rekam jantung janin. Memang, di cek up terakhir saya diminta untuk rekam jantung janin di RS. Tapi yang kami lakukan hanya USG biasa di RS Budi Kemuliaan, dan semua masi normal. Air ketuban masi cukup, masih oke. Tapi tetap puskesmas menolak. Padahal saya sudah cukup lemas. Kontraksi pun makin dekat jaraknya sekitar kurang dari setengah jam sekali. Karena ditolak, kami memutuskan istirahat di rumah tante saya (kakaknya mama) yang rumahnya ga jauh dari puskesmas tebet. Saya disuru minum madu, teh, dan segala rupa untuk menguatkan fisik saya mempersiapkan persalinan. Sampai di rumah ortu. Saya makin kesakitan menahan kontraksi. Jam 3 sore, sampai jam setengah 6 sore. Saya sudah tidak tahan. Akhirnya mama saya bilang, kita ke bidan di bend-hill aja (bendungan hilir). Bidan delima. Satu rumah ada tiga bidan. Semua keluarga namun saya lupa hubungan kekerabatan mereka seperti apa. Saya yang sudah kesakitan tentunya nurut aja. Dengan menggunakan Taxi kami kesana. Sore hari, dan hujan rintik-rintik. Ketika diperiksa, juga masih bukaan satu. Ya Allah, padahal perut sakitnya bukan main. Terus nahan sakit sambil disuapin makan dan minum sama mama supaya kuat saat melahirkan nanti. Saya juga sempat menerapkan hypnobirthing, intinya saya mencoba mungkin merileksasikan diri. Tapi sulit sekali memang. Saya kemudian tidur miring kekiri sambil memegang tempat tidur. Sampai jam setengah delapan malam saya sudah triak-triak.hiks.. saya tanyakan ke bidan ini kapan lahirannya..? kata bidan:”karena anak pertama ya bisa jadi besok pagi..atau paling cepat malam ini” | “hah?? Besok pagi?? Saya udah kesakitan luar biasa seperti ini mesti terus merasakan sakit sampai besok pagi??”

Akhirnya saya tanya bagaimana cara untuk mempercepat proses persalinan. Bidan bilang “jalan mondar-mandir” akhirnya saya bangun.. dengan dibantu mama.. dan jalan mondar-mandir..suami saya waktu itu masih diluar, mencari kurma untuk tahnik..dan makanan lain..kasian, padahal saat itu malam hari dan hujan cukup deras. Sempat lama menunggu aa kenapa belum datang juga..ternyata ban motornya qodarullah bocor.. hiks.. tapi alhamdulillah masi sempat melihat proses Khalid lahir..

Saya terus mondar mandir..tiap datang sakitnya..saya teriak sekencang-kencangnya  (ga kuuuat T_T ) sambil nangis dan memegang tiang tempat tidur..huhuhu luar biasa ibu yang akan melahirkan itu..saya pun meminta maaf kepada mama atas kesalahan yang sering saya perbuat.. Alhamdulillah mama terus mendampingi..dan saya meminta dengan sangat memang,,supaya mama terus   mendampingi..padahal dari pagi..sejak mengantar ke puskesmas tebet..mama dan aa  yang selalu mendampingi..pasti mama dan aa juga sudah capai..  😥

Terlihat juga memang mama sudah mengantuk.. saat itu pukul setengah sebelas malam..saya sendiri sudah mengantuk sangat..ingin sekali rasanya tidur..tapi gimana bisa tidur kalau kontraksinya sudah 3menit skali dan luar biasa sakit seperti itu..? saya memilih untuk nurut bidan..jalan terus mondar-mandir..akhirnya bidan nyuruh untuk cek pembukaan lagi..katanya sudah pembukaan 10.. “ikutin ptunjuk saya..” kata ibu bidan.

Waktu melahirkan Khalid saya tidur miring ke kiri.. dengan salah satu lutut ditekuk..sudah ga tahan mulesnya.. Alhamdulillah melahirkan berjalan normal ..cepat dan lancar.. Khalid pun lahir jam 11 malam.. kemudian dijahit.. saya sudah pasrah..karena sudah sangat lega tidak merasakan kontraksi yang luar biasa itu..  khalid lahir pada hari ahad, 16 syawal 1430 H / 4 Oktober 09 pukul 23.00 WIB dengan berat badan 3,4 kg – tinggi 52 cm.

Berat badan saya naik 16 kg saat kehamilan Khalid. Tapi langsung menyusut 10kg setelah melahirkan. aneh, kenapa bisa banyak amat turunnya ya? tapi untungnya masi tersisa tambahan lemak 6kg haha. Sungguh saya lega, skaligus kaget lagi. Hah?? Saya sudah punya anak?? bayi yang tidur disebelah saya  ini anak saya..? kemudian saya harus menyusui bayi?? Alhamdulillah Khalid nangis sebentar kemudian tertidur disamping saya. Perasaan saya campur aduk. Setelah Khalid lahir mama izin untuk pulang. Suami saya yang menemani. Saya pun bisa tidur juga Alhamdulillah. Masi teringat betul bagaimana perhatian Aa ke saya.. Setia menemani ketika cek kehamilan, menemani disaat kontraksi yang luar biasa itu.. menyuapi dan menemani ke kamar mandi di pagi hari setelah melahirkan..karena kalau tidak dituntun bisa-bisa saya pingsan di kamar mandi (kata ibu bidan).. iya sih memang masih lemas sekali.. dan betapa suami membantu saya dengan segala keperluan saya di kala nifas.. barakallahufik ya zaujiy.. jazakallahu khayran…

olids

Saya rasa proses melahirkan anak itu proses yang sulit terlupakan.. tapi bisa jadi terlupakan, bila tidak menuliskannya..

Betapa, baru terasa sulitnya menjadi orang tua, ketika kita sudah merasakannya… jasa-jasamu ma..pa.. tidak akan pernah bisa afra balas.. barakallahufikum.. :’)

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan ‘ah’ dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: ‘Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil.’” (Al Isro’: 23)

-Afra Afifah-

31 Oktober 2013

Ke Taman Topi (lagi)~! :) Oktober 10, 2013

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags: , ,
2 comments

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

1 September 2013. Sepulangnya dari nikahan salah satu teman kantornya Aa, kami mampir ke Taman Topi (lagi). Kalau ke Bogor ingetnya taman topi, karena tempat main yang paling dekat stasiun (udah kayak di Bogor gak ada tempat lain aja :p ). Yah liburan murah meriah. Tempat nostalgia juga. Meski hanya tempat main yang sederhana dan tidak begitu luas. Ini kali ketiga kami ke taman ini. Pertama kali ketika khalid masih belum genap setahun. Saat pertama kali kesana, setelah saya dinyatakan lulus dalam sidang skripsi. Sudah suntuk sekali. Akhirnya bisa jalan-jalan bareng keluarga.

Kesempatan kedua ketika pergi bersama aa dan anak-anak juga, beserta mama dan adik-adik. Tapi saya lupa mempublishnya di blog. Biasa, kelamaan menunda menulis T_T .

Waktu cepat berlalu ya…?

~*Afra Afifah*~

[Jam 1 dini hari, Tanah Baru, Depok]

Dari Bisnis ke Bisnis Oktober 10, 2013

Posted by Afra Afifah in Afra Punya Opini, Lembar Kehidupan.
Tags:
3 comments

Gambar

Bismillah..

Perkenalkan, saya Afra Afifah. Owner dari https://www.facebook.com/MainanAnakID Kemarin siang diminta mba Rini Priyani Xanthoniar, yang juga salah satu pelanggan MainanAnakID untuk menulis kisah sukses saya dalam berbisnis. Diminta gitu otomatis saya kaget dan malu. Ini ga salah? Hehe kisah sukses? Karena saya merasa masih butuh banyak proses untuk itu.

Kalau ditanya soal bisnis. Menjadi pebisnis sukses memang cita-cita saya dari dulu. Di depan PC yang saya gunakan ini pun, saya tempel tulisan “Succes Business Woman” di tembok. Biar tiap hari saya ingat tentang cita-cita saya itu, bersama impian-impian saya yang lain. Ya, sejak kuliah, saya memang hobi menulis semua impian-impian saya. Baik dibuku, maupun di dinding. Alhamdulillah, memang sebagian besar yang saya tulis sudah tercapai, dengan waktu pencapaian yang berbeda-beda. Impian sebesar bahkan keinginan sekecil apapun, saya tuliskan.

Sejak SMA, saya ingin melanjutkan kuliah, tapi dari awal saya tidak ingin berkarir. Saya ingin kuliah untuk mendidik saya, membuka wawasan, bertemu teman-teman yang cerdas untuk membentuk pola pikir saya, mencari ilmu baru, untuk mempersiapkan diri sebagai seorang ibu, bukan wanita karir. Selain saya tidak mau berkarir, saya juga yakin bahwa suami saya nanti tidak mengizinkan saya bekerja diluar rumah. Kecuali ada kondisi dimana mengharuskan saya untuk itu. Jadi klop. Karena itu dari kuliah saya sudah terpikir untuk berbisnis. Sejak SD, saya sudah biasa berbisnis menjual alat-alat tulis dan stiker-stiker lucu yang papa saya beli di asemka. Kemudian saya jual ke teman-teman sekelas, dan laku. Alhamdulillah.

Waktu masih kuliah, saya sibuk mengajar privat. Dari senin-jumat. Pulang kuliah, langsung ngajar. Karena saya bawa motor, pergerakan saya kesana kemari pun lebih mobile. Murid saya bisa mencapai 9 orang kala itu. Pemasukan ngajar untuk seukuran mahasiswa, juga sudah diatas 1,5 juta per bulan. Alhamdulillah. Karena mama seorang guru, papa juga mengajar. Setelah lulus kuliah saya berkeinginan untuk membuka bisnis bimbingan belajar dan privat.

Oktober 2010, saya dan suami membuka bisnis pertama kami. Rumah Belajar Al-Khairy. https://www.facebook.com/rumahbelajar.alkhairy?fref=ts Kami sewa ruko di pinggir jalan. Di jl Muhammad Kahfi 1 Jagakarsa. Semua modal sendiri. Karena itu memang terasa cukup berat. Modal yang kami pakai diambil dari bonus gaji tahunan suami. Sewa ruko, memasang wallpaper di dinding. Beli papan tulis. Meja untuk administrasi, bayar gaji guru, pasang AC dll. Target pasar memang kalangan menengah kebawah. Karena kami bimbel baru. Dengan modal terbatas. Kami sebar brosur ke beberapa SD skitar bimbel. Murid pun berdatangan. Tapi baru sedikit. Tidak sampai setahun. Kami putuskan untuk menutup bimbelnya. Karena anak kedua saya waktu itu masih bayi, ASI ekslusif. Meski jarak bimbel dekat dengan rumah kami yang hanya berjarak 10 menit. Tapi saya tetap tidak tega, meninggalkan dua anak saya yang masih kecil-kecil bersama pembantu. Padahal saya juga cuma 4 jam di bimbel. Berat rasanya meninggalkan mereka.

Bisnis pertama dihentikan. Kami rasakan memang cukup berat apalagi semua masih modal sendiri. Kalau ada yang invest, mungkin terasa lebih mudah. Tapi waktu itu kami pun juga tidak kepikiran untuk mencari investor. Bimbel di stop, namun bisnis privat masih berjalan. https://www.facebook.com/PusatJasaGuruPrivat?fref=ts Karena bisnis private tidak butuh tempat, dll. Hanya butuh koneksi yang banyak ke teman-teman mahasiswa. Bisnis private masi saya jalankan sampai sekarang. Meski saya lebih fokus di bisnis mainan untuk saat ini, insyaallah untuk seterusnya.

Sambil menjalankan bimbel saya jualan gamis. Saya jual secara online. Tepatnya saya marketing sebuah butik di bandung. Karena untk modal, ga kuat. Harga per-baju aja paling murah Rp.500.000,- hehe.. kebanyakan 700-1,5 juta. Bisnis ini juga hanya berlangsung selama sekitar setahun. Karena jujur, meski saya suka model-model gamis. Suka membeli, tapi setelah dijalani terasa berat. Bisnis pakaian bukan passion saya. Saya tidak suka ketika customer menanyakan ukuran-ukuran baju.” Kalau ukuran XL pas ga ya sama saya? “ dan pertanyaan-pertanyaan serupa. Dan ketika ada case dalam bisnis pun, saya merasa cukup berat menjalaninya. Karena bukan passion saya, jadi semua terasa lebih berat. Sebab itu saya berhenti.

Kemudian mulai bisnis lagi, akhir tahun 2011. Saya jual Keripik Rempah Pedas, NON MSG. ini bisnis pertama saya jualan produk makanan. Keuntungan maksimal perbungkus juga cuma 5000 rupiah. Ketetapan harga dll, sudah ditetapkan oleh produsen. Kami mengeluarkan modal skitar 600 ribu kala itu untuk nyetok dirumah.
https://www.facebook.com/afra.afifah/media_set?set=a.2691962296492.2146470.1179560218&type=3 saya jual secara online. Di FB dan twitter, juga BBM. Ga disangka respon teman-teman juga baik. Per bulan saya bisa menjual 1000 bungkus bahkan lebih. Omset per bulan sekitar 15juta bahkan lebih. Reseller saya pun banyak. Di Palembang, Kalimantan, papua, dll. Keripik yang saya jual juga sudah sampai di korea, jepang, madinah, dll. Akhir tahun 2012. Bisnis ini berakhir. Faktor utama dari pihak produsen. Produksi makin menurun (bukannya makin naik). Karena ada masalah internal pada produsen. Sempat sebelumnya saya diminta untuk jual produk baru dengan produsen yang sama. Keripik k*****, tapi ber-MSG. walah.. kumaha ieu.. sbelumnya saya sudah gembar gembor cemilan sehat. Tiba-tiba saya jualan kripik ber-MSG? saya tidak menerima kerjasama tsb. Secara pribadi juga tidak enak hati menjual produk ber-MSG. Karena menjual berbeda dengan konsumsi pribadi. Namun karena saya menjadi distributor keripik rempah yang berprestasi, sesuai perjanjian tertulis dg produsen. Saya dapat reward: traveling atau gadget. Saya pilih gadget. Lumayan dapat BB baru, Alhamdulillah

Sempat vakum ga jualan beberapa bulan. Meski ga jualan, saya terus mikir, saya bakal jualan apa lagi? Karena saya juga ga bisa berasa “hanya diam dirumah”. Kemudian saya tulis opsi pilihan jualan yang saya suka. Di kertas. Dari makanan dan cemilan sehat, baby shop, mainan. Akhirnya saya pilih mainan. Karena teman-teman saya sudah banyak yang jualan perlengkapan baby. Lagi-lagi, karena saya juga ga mau jualan baju baby. Gak suka dengan pertanyaan “anak saya umur 1th.. ukuran yang pas ukuran brp ya?” (ini pertanyaan yang membuat saya pusing :p  )

Februari 2013 saya memulai bisnis mainan. Saya bikin fan page, twitter. Pelan-pelan tapi pasti saya upload foto-foto. Saya iklanin. Di FB, twitter, group2 FB, di BBM. Alhamdulillah respon pasar sangat baik. Setelah menjalani saya makin enjoy. Kalau ada case dalam bisnis pun, (dan memang pasti selalu ada, di bisnis apapun). Saya anggap sebagai tantangan tersendiri, dan selalu pikir solusi..solusi dan solusi.. saya tetap enjoy..karena merasa ini passion saya banget. Saya suka beliin anak-anak saya mainan. Suka memainkan juga hehe. Sering juga saya ditawarin teman-teman untk membantu jualan mereka.. mulai dari butik muslimah (lagi) , kue-kue, dll. Saya tolak karena itu bisa membuat saya ga fokus. Saya ingin fokus membesarkan bisnis ini. Pelan-pelan. Tiap hari dicek hal-hal apa yang kurang. Diperbaiki. Terus. Bisnis sambil jalan. Karena klo dipikirin terus. Jadi ga jalan-jalan ^^. Bahkan sempat ada teman yang menawarkan saya jadi importir mainan langsung. Tapi modalnya belum cukup. Karena sekali import butuh modal skitar 50-60 juta.hiks.

Alhamdulillah kini omset 1juta perhari sudah tidak sulit. Mudah-mudahan kedepannya semakin berkembang. Karena kesuksesan diraih dengan doa, kerjas keras dan kerja cerdas. Tidak ada yang instan di dunia ini. Bahkan mie instan sekalipun, mesti direbus dulu 3-5 menit supaya bisa dimakan. Salam semangat!! 😀

—————————————-

tulisan ini dimuat tadi pagi di group FB “ibu-ibu doyan bisnis” atas permintaan mba Rini Xantoniar.. barakallahufik.. 🙂

My Beloved Husband Oktober 10, 2013

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags:
add a comment

Gambar

Saya suka sekali foto ini. Foto anak laki-laki usia SMP, yang di usianya ke-24th, mempersunting saya sebagai istrinya ^^. Saya menemukan foto ini, lupa entah dimana, yang jelas sudah beberapa tahun yang lalu. Langsung saya simpan di dompet saya. Disamping foto mama saya tercinta bersama saya dan dua adik saya, waktu kami masih kecil.

Mudah-mudahan aku yang banyak kekurangan ini bisa menjadi ibu dan istri yang shalihah baginya dan anak-anak kami. Kabulkanlah ya Allah…

~*Afra Afifah*~

[Tengah Malam, Tugu Tanah Baru Town House, Depok]