jump to navigation

I Can’t Read a Map Agustus 1, 2008

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
trackback

Kenapa ya, sampai sekarang saya tidak bisa/ susah sekali untuk membaca sebuah peta..? Mulai dari peta lokasi rumah murid-murid baru saya, sampai denah lokasi pernikahan sahabat-sahabat saya >_<

Sampai suatu hari, saat hang-out bareng Awis dan Rousta (dua sahabat gila saya) ke Gramedia Depok. Disana saya menemukan sebuah buku yang membahas masalah saya ini. Mungkin teman-teman sudah familiar dengan buku yang satu ini. Judulnya adalah :

“Why Men Don’t Listen And Women Can’t Read A Map”.Setelah puas numpang membaca, akhirnya saya pun mengerti…

Bahwa ternyata…

memang rata-rata perempuan tidak bisa membaca peta…hehehe *mencari pembelaan*:mrgreen:

Anyway, Can U Read a Map…?🙄

Komentar»

1. fefenatief - Agustus 1, 2008

pernah baca fra…minjem plus numpang lewat ummm…????

umm? maxudnyah…? hehe iya di gramed biasanya afra cm numpang baca (klo lg gk da duit) hehe…pernah ampe satu buku selese afra baca…:mrgreen: ..puass deh sayah:mrgreen:

2. musafir kecil - Agustus 1, 2008

So, do i…
Luckly, i’m a good listener…(klo lagi kajian, klo kuliah kagak)

umm..? did u mean that u can’t read a map too…?

3. tj - Agustus 1, 2008

oh..ternyata mang ada ya bukunya (duh lemot bgt wawasannya).. selama ini hanya dgr dari temen2 aja perkataan itu..
beli bukunya fra? pinjem dong….😉

gk beli kak…cuma numpang baca😉

secara garis besar sih bs afra tangkep isi buku itu…bermanfaat jg sih..aplg yg suka baca2 buku psykologi kyk sayah ini : )

4. tj - Agustus 1, 2008

oiya, kdang2 emang ga bisa baca peta.. baca aja ga bisa so,, ada ga ya wanita yang bisa buat peta scr bagus??????????

kekna blum ada ka…😉
klo peta buta afra bisa…(peta yg dbuat sambil merem kali yah?)hehehe…

*ngejiplak maxudnya :p *

5. awisawisan - Agustus 1, 2008

assalaamu’alaykum…
apah?
ws tidak gila….😛

eh, buk, buk…
yg kemaren kaga jadi di posting…:mrgreen:
wekekekek…

wa’alaikumussalam warohmatullahi wabarokatuh…
iyah wis gak gila koq..gak gila😉 kan afra coret tuh wis…hehe..😛

oh yg kemarin ya wis? takut wis😛 hahah…ntar komentarnya macem2..bs gaswat…

klo ada yg ngajak gmn wis? berabe kan : )

6. nadiYYah - Agustus 1, 2008

Yes I can. Aku bisa kok fra.. jago malah.. aku jg jago parkir mundur. Sesuai sama yg dbilang buku ituh klo wanita kbanyakan ga bisa parkir mundur :] but no I dont ;] … udah baca tuh buku ;p

alhamdulillah..bersyukurlah dirimu wahai dillah… : )

tp aku emg gk bisa… knp yak..afra jg bingung… lieur…

7. ghaniarasyid™ - Agustus 2, 2008

uaduhh…
pembelaanya pake dalil dari penelitian psikologi di sebuah buku segala ckckckck:mrgreen:

padahal peta itu penting lho, ukhti…
peta adalah sebuah haluan.
haluan yang membuat kita tidak tersesat.
karena setiap jalan mempunyai cabang-cabang yang kadang membawa kita tersesat…
analoginya sama dengan hidup manusia juga kan?
itulah tujuan peta dibuat…
agar tidak tersesat.
karena itulah manusia dalam mengarungi samudra kehidupan juga harus punya peta hidup…

*duh, kok malah temanya ngalor-ngidul?*:mrgreen:

bukunya ndak asik, masak sih ikhwan ndak mau ndengerin?
perasaan, saya lebih suka dengerin orang lain ngomong daripada memulai sebuah pembicaraan🙂

bukan ngedengerin dlm artian itu..tp mendengarkan perempuan berbicara…emm srg terjadi kan… misal ibu atau saudara perempuannya sudah bercerita panjang lebar… eh reaksi (yg biasanya) dr laki-laki adalah… hanya blg “hmmm…” atau…”oh gitu…” nah hal itu srg membuat perempuan mrasa tdk di dengarkan….

8. mencarimaknahidup - Agustus 3, 2008

wohey…i’m not crazy man!

hehehe …yea,, i am sure about that… because you re a woman, not a man:mrgreen:

9. kidungjingga - Agustus 3, 2008

saya catet deh ya….
kapan2 saya nyasar.. (uh jangan sampe) saya ga bakalan nanya afra deh… percuma!! ^_^

hehehe iyah jangan…ntar malah tambah nyasar=p

10. abuhuwaidah - Agustus 3, 2008

sempet sekilas baca tu buku
lucu juga, karena ada beberapa kondisi keseharian yg mirip terjadi
meski ga bisa baca peta, wanita paling bisa mengingat sesuatu secara detil…
waktu itu ummu ‘aisyah pernah cerita suatu peristiwa yang udah lamaa bwanget, tapi masih inget secara detil dari jamnya, tanggalnya, sampai si a ngomong apa, si b ngomong apa, aku yg dengerin cuma garuk-garuk kepala doang sambil bingung…
yang mana yah…
kapan yahh…
hihihi… :mrgreen:
cukup bagus juga bukunya sebagai referensi untuk mengerti kenapa wanita dan pria sering salah komunikasi…

yup, wanita mmg spt itu… jk ada hal “berkesan” bs mngingat secara detil…
dan mmg bgitulah, wanita dan pria sering salah komunikasi… alias gk nyambung…makanya jg sering mnimbulkan konflik…tp konflik itu bs diredam dan di atasi bukan dengan berdiam diri..alias diem-dieman… justru konflik itu bs di atasi juga dengan komunikasi…

seperti perkataan seorang dosen favorit saya (mba Nina Armando):
“konflik itu terjadi karena adanya komunikasi, akan tetapi komunikasi pula lah yang bisa mnyelesaikan konflik itu…” *hidup komunikasi!*

11. ariefdj - Agustus 3, 2008

..kalo gak salah, akibat pengaruh dari kromosom deh, jadi masalah kecenderungan dalam memfilterisasi informasi yang masuk.. Laki2 lebih cenderung memfilter audio dan memprioritaskan visual, sementara wanita sebaliknya.. Maka, kalo ‘mendengarkan’ wanita yg bicara, aq lebih sering melihat mata dan bibirnya, ketimbang apa isi yg dibicarakannya.. Btw, itu cuma kecenderungan ajah lho, jadi secara garis besar ajah..

trimakasih infonya pak arief…^^

12. unga - Agustus 3, 2008

ya elaaahh si eneng…..
klu liat2an peta alhamdulillah unga bisa…. (liat doang ha2)
tapi klu nyasar… sering banget ha2…
tips klu nyasar :
1. Jangan terlihat kek orang kesasar… ( nyantai ajah )
2. Sok tau ( kadang kala situasi tertentu nuntut kita buat jadi sok tau ha2 )
3. Perhatiin jalanan dan apa ajh yg bisa ngingetin kita
4. Bertanya sama org yg ada disitu ( tapi liat2 dulu orgx… sebelum bertanya basmalah dulu..)
5. Kalu gak ada org yg bisa ditanyain, jangan nangis,,, tlp ajh taxi he2
( pengalaman pribadi…. ^,^ )

yee..klo liat doang afra juga bisa…haha… tp tetep aja gk ngerti ..😛
trimakasih ka unga tips nya…

yg penting klo nyasar tetep cool aja yak…hihihii 8)

13. ghaniarasyid™ - Agustus 3, 2008

bukan ngedengerin dlm artian itu..tp mendengarkan perempuan berbicara…emm srg terjadi kan… misal ibu atau saudara perempuannya sudah bercerita panjang lebar… eh reaksi (yg biasanya) dr laki-laki adalah… hanya blg “hmmm…” atau…”oh gitu…” nah hal itu srg membuat perempuan mrasa tdk di dengarkan….

Hmm…
Kan itu udah sifat dari laki2 tho, ukhti:mrgreen:
Justru dengan “hmm” atau “oh, gitu ya”, udah menandakan kalo laki2 udah mengerti akan info yang dia peroleh😀

btw, peta itu kan juga sarana komunikasi™
dipelajari juga harusnya di kuliah2nya Ilmu Komunikasi:mrgreen:

*hidup komunikasi!*

haiyah…:mrgreen:
Hidup teknik lingkungan!!!

oh..bgitu ya… mungkin perempuan terlalu berperasaan (*memakai perasannya) jadi, klo udah cerita panjang lebar tapi respon yang di dapat hanya “hmm..” yah nyebelin aja… ^^

mungkin para ikhwan harus memberikan komentarnya juga…atau minimal merespon dengan kata-kata atau kalimat singkatlah… ya, mungkin bgitu…

sejauh ini yang kami pelajari di ilmu komunikasi gk pernah mempelajari peta : )
kyknya drafter autocad spt akhy lah yang mempelajarinya… btul gk wis?(*tanya awis)

14. abuhuwaidah - Agustus 3, 2008

buat mas ghania :
kalo diajakin ngobrol ama ‘istrinya’ nanti, jangan hanya sekedar ditanggapin pake “hmm” atau “oh, gitu ya” aja ya’…
dijamin apa yg dimasakin ‘istrinya’ nanti cuma sekedar “yaa..gitu deh..”:mrgreen:
– bukan pengalaman pribadi –

stuju pak anjarr..stuju….
nah akh ghani, bginilah maxud saya… alhamdulillah abu huwaidah menambahkan komentar bliau..yang jelas mnurut saya bliau ini sudah berpengalaman menghadapi makhluk yang namanya wanita… : )

maklum aja, abu huwaidah sudah dikelilingi 3 bidadari dalam hidupnya : ) alhamdulillah…

tambahan dari saya : intinya, kalau kaum adam hanya menanggapi dengan tanggapan spt itu… ya dijamin aja saudari wanitanya bakalan ngambek… spt yang sy kutip dr kata-kata abu huwaidah ini :

“dijamin apa yg dimasakin ‘istrinya’ nanti cuma sekedar “yaa..gitu deh..”:mrgreen: ” : )

15. nadiYYah - Agustus 3, 2008

iya bkn gimana2 neng @_@ jgn smpe buku itu jadi ‘generalisasi’ bhwa wnta gbisa baca map ato ga bisa parkir mundur @_@ etc. gitu mkstnya :]

ohh.. iyap😉 kan aku jg blg sebagian besar wanita:mrgreen: b’arti nda smua dunks..? nah neng dillah ini gk termasuk yg sbagian besar ituh ..hehe

16. irvan syaiban - Agustus 3, 2008

sebenarnya baru mau nanya kamu, fra, bener, “fra, kamu kalo di suatu tempat bisa tahu arah mata angin nggak sih?”

gak bisa pak ^^; … boro-boro mata angin…meski udah bawa peta aja saya sering gk mudeng…n tetep, senjata ampuh saya adalah : bertanya.
kan ada pepatah mengatakan: malu bertanya = nyasar : ) maxud saya, malu bertanya sesat dijalan ^^
pak irvan bisa..? bisa sih pak saya, klo liat kompas 8)

soalnya berkali-kali ketemu sama perempuan, wanita, dan akhwat, ternyata mereka sulit banget untuk ngerti arah angin di tempat mereka berada.

harap maklum 8)

ini dipicu beberapa hari kemarin, waktu saya ketemu wanita etnis tionghoa yang minta dianterin nyari rumah sewaan/kontrakan di daerah ortu saya. Waktu mo cabut, saya bilang ke dia, “bu, nanti ke utara saja…” dia menjawab, “utara yang mana?”
“Haaa?? lho kok?”

hee..^^;;

Sebelumnya, berkali-kali bete kalo nganter ibu, mbak, dan istri, dan juga wanita-wanita yang lain (dulu…). Jika sudah menyangkut arah mata angin, nyerah deh mereka.
Eh, women can’t read a map ternyata terjadi juga pas ahad kemarin. Kemarin sama istri naik motor ke walimah temen. Kebetulan istri nggak kenal daerah temen saya itu, komentarnya, “wah, bi, kalo saya dilepas di sini pasti deh nggak bisa pulang…”

hehe…stuju..stuju… apalagi daerah yg asing bagi kita…satu2nya jalan adalah naik taxi ato minta dijemput…^^

sebelum saya komentar, istri saya sudah menyahut, “bahkan diberi peta pun entahlah bisa pulang ato tidak, bahkan membaca peta pun perlu waktu yang lamaaa…..”
lho ke sini kok dapat tema serupa…
ternyata…
besok mo mampir ke toko buku ah lihat buku itu….
🙂

sok atuh pak… lumayan juga buku itu buat nambah wawasan mengenai komunikasi dgn dua makhluk yang berbeda… biar klo ada salah paham, bs saling mngerti..insyaAllah

17. Zulmasri - Agustus 4, 2008

apa iya fra? padahal yg namanya pengarang hrs menguasai medan sbg bagian latar cerita. saya sering menyemangati anak untuk rajin membaca peta.

iya pak..benar…saya suka bingung baca peta… beda dgn tempat-tempat yang saya pikirkan dlm pikiran saya dan tempat yang berada di peta… makanya jadi suka bingung : )
wah pak zul ngomong-ngomong guru kelas berapa pak? : )
*soalnya anak pak zul kan masih bayi*

18. l5155st™ - Agustus 4, 2008

Lho…Lho…

ada apa ini kok tahu2 saling membanggakan almamater Teknik Lingkungan dan Ilmu Komunikasi…???

Hayo yang rukun…🙂

engga koq akh..biasa aja… insyaAllah🙄

19. ariefdj - Agustus 4, 2008

.. Numpang ngomentarin komentarnya pa IrvanSyaiban, masalah ‘arah Utara’.. Kalo berdasarkan pengalaman sih, bukannya tidak tahu, cuman gak biasa ajah.. Jadi soal persepsi arah / orientasi..
Soalnya, orientasi arah, bagi sebagian orang, ada yg berdasarkan kebiasaan baku : lurus – kanan – kiri..
Misalnya, bagi sebagian orang, akan lebih mudah jika :
” dari arah alun-alun, lurus terus sampe pertigaan, terus ke kanan sampe mentok, terus belok kiriii, jalan terus pelan2 sekitar 100 m, nah gedung-nya disebelah kiri jalan, warna pager merah.. ”

dibandingkan dengan :
” dari arah alun-alun, ke barat sampe pertigaan, terus ke utara sampe mentok, terus ke barat, jalan terus pelan2 sekitar 100 m, nah gedung-nya disebelah selatan jalan, warna pager merah.. “

20. awisawisan - Agustus 4, 2008

assalaamu’alaykum…

buk, buk,
saya masi penasaran sama yg ini…

Sampai suatu hari, saat hang-out bareng Awis dan Rousta (dua sahabat gila saya)

iya, “gila” nya dicoret…😀

tp, secara konteks kalimat, ya,
dua sahabat gila saya, mengandung arti bahwa enko juga demikian ehem2, af…
hwehehhe…
benarkah adanya?
pastinya…

Wa’alaikumussalam Warohmatullahi Wabarokatuh😉

hehehe..tanyakanlah pada angin yang bertiup teman..!:mrgreen:

21. awisawisan - Agustus 4, 2008

oiya, lupa
setuju,
komunikasi nda belajar peta…
adanya belajar makan sendiri ke kansas…
*teringat sesuatu… xD
eh, salah, maksudnya yang mempelajari peta ya teknik lingkungan dan geografi dan sejenisnya saja…

hmmmmm nyindirrrr wiss…nyindirrr… =p

22. rezki - Agustus 5, 2008

Klo masih bingung soal arah, patokannya satu aja. Liat matahari bayangannya ke mana? di jamin bakal lebih nyasar… :p

koq kyk jaman baheula liat matahari… : )

23. irvan syaiban - Agustus 5, 2008

nanya teman (akhwat) ttg masalah ini, jawabannya:
“sejak tinggal di jakarta, aku ga tau arah mata angin. pedomannya cuma kiri kanan. kalau pergi kemanapun pas mau sholat selalu tnya kiblatnya kemana.
Kalau pas di jogja, begitu menginjakkan kaki di stasiun tugu, aku tau arah mata angin. Balik ke jakarta/ bekasi, ga tau lagi arah mata angin.”

masyaAllah : )

kalau saya, pas di kampus masih “ngeh” kiblatnya dimana, dgn patokan masjid UI..

tapi kalau udah dirumah nenek saya, saya udah bingung kenapa koq arah kiblat ke arah sini yah…(*padahal rumah nenek saya gk tll jauh dr kampus) (-_-)…

24. rahma - Agustus 5, 2008

yup…… saya juga udah tamat bukunya……..
lucu juga………
@ least bisa lebih memahami dan memaklumi sikap2 yg dialergiin sama wanita, yg padahal adalah sifat naturalnya pria….

ada bagian yg bikin eneg juga c waktu bacanya…. terutama bagian tentang orientasi pikirannya pria…….. ujung2nya…… (neuneu: sensor)
pasti bapak2 pada bete deh… tapi sambil senyum2 mengiyakan dalam hati😀

btw bu, punya bukunya ta’? kalau punya pinjem dunks buu:mrgreen:
ooohh..ya iya, sayah juga dah baca bagian orientasi pikirannya pria…hehehe… ya maklumin aja mbak…namanya jg laki-laki : ) kyknya emg udh fitrah mrk spt itu : ) wallahu a’lam..

25. abuhuwaidah - Agustus 7, 2008

wahduh… sepertinya ada yang sedikit perlu diluruskan dari pernyataan :

sudah berpengalaman menghadapi makhluk yang namanya wanita…

tiga tahun bersama makhluk yang bernama wanita belum menjadikan saya berpengalaman bulik. kalo berpengalaman bingung sih iyah…:mrgreen:
masih sering gini salah gitu salah,
waktu nanya maunya apa, malah jadi tambah serba salah,
katanya ga pengertian lah..
ga paham lah…
ujung-ujungnya malah ngecap kalo udah ga sayang lagi…
wahdhuh!!!😕
abis itu ga pernah nanyain lagi maunya apa, mendingan menginterpretasikan ndiri apa yg dikehendaki, risiko nya lebih kecil…:mrgreen:

sabar ya abu huwaidah ^^
wanita mmg spt itu…dan sering juga saya share ke sahabat-sahabat saya..dan hasilnya adalah : kami sendiri, kaum wanita jg suka bingung knp qta bersikap spt itu… di bilang ini salah..di bilang itu salah..

dan hadist rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam sangat tepat dlm menggambarkan sikap kami itu.. :

إِنَّ الْمَرْأَةَ خُلِقَتْ مِنْ ضِلْعٍ، وَِإِنَّ أَعْوَجَ شَيْءٍ فِي الضِّلْعِ أَعْلاَهُ، فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيْمُهُ كَسَرْتَهَا، وَإِنِ اسْتَمْتَعْتَ بِهَا اسْتَمْتَعْتَ وَفِيْهَا عِوَجٌ

“Sesungguhnya wanita diciptakan dari tulang rusuk. Dan sungguh bagian yang paling bengkok dari tulang rusuk adalah yang paling atasnya. Bila engkau ingin meluruskannya, engkau akan mematahkannya. Dan jika engkau ingin bersenang-senang dengannya, engkau bisa bersenang-senang namun padanya ada kebengkokan.” (HR. Al-Bukhari no. 3331 dan Muslim no. 3632)

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata, “Dalam hadits ini ada dalil dari ucapan fuqaha atau sebagian mereka bahwa Hawa diciptakan dari tulang rusuk Adam. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا dan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam menerangkan bahwa wanita diciptakan dari tulang rusuk. Hadits ini menunjukkan keharusan berlaku lembut kepada wanita, bersikap baik terhadap mereka, bersabar atas kebengkokan akhlak dan lemahnya akal mereka. Di samping juga menunjukkan dibencinya mentalak mereka tanpa sebab dan juga tidak bisa seseorang berambisi agar si wanita terus lurus. Wallahu a’lam.”(Al-Minhaj, 9/299)

atau ada sbuah tulisan lucu yang saya dapat dr sahabat saya Awis.. yang menggambrkn kami, para wanita ^^
ini dia artikelnya :

Jika dikatakan cantik dikira menggoda ,
jika dibilang jelek di sangka menghina.
Bila dibilang lemah dia protes,
bila dibilang perkasa dia nangis .

Maunya emansipasi, tapi disuruh benerin
genteng, nolak
(sambil ngomel masa disamakan dengan
cowok)

Maunya emansipasi, tapi disuruh berdiri
di bis malah cemberut
(sambil ngomel,Egois amat sih cowok ini
tidak punya perasaan)

Jika di tanyakan siapa yang paling di
banggakan, kebanyakan bilang Ibunya ,
tapi kenapa ya ….. lebih bangga jadi
wanita karir,
padahal ibunya adalah ibu rumah tangga

Bila kesalahannya diingatkankan,
mukanya merah..
bila di ajari mukanya merah,
bila di sanjung mukanya merah
jika marah mukanya merah,kok sama
semua ? bingung !!

Di tanya ya atau tidak, jawabnya diam;
ditanya tidak atau ya, jawabnya diam;
ditanya ya atau ya, jawabnya :diam,
ditanya tidak atau tidak, jawabnya ;
diam,
ketika didiamkan malah marah
(repot kita disuruh jadi “dukun” yang
bisa
nebak jawabannya).

Di bilang ceriwis marah,
dibilang berisik ngambek,
dibilang banyak mulut tersinggung,

tapi kalau dibilang S u p e l
wadow seneng banget..padahal sama saja
maksudnya.Di bilang gemuk engga senang
padahal maksud kita sehat gitu lho

dibilang kurus malah senang

padahal maksud kita “kenapa elho jadi
begini !!!”

Itulah WANITA makin kita bingung makin
senang DIA

hehehe dasar wanita : )

sabar-sabar aja ya pak anjar ^^

26. abuhuwaidah - Agustus 7, 2008

hihihi… bener bwangets tuh…
sekarang di rumah wanitanya ada tiga…
pusingnya berlipat jadi pangkat tiga…
tapi alhamdulillah masih tetep yang paling ganteng di rumah…:mrgreen:

ya paling ganteng diantara stok ikhwan ganteng udah gak ada lagi… *LOL*

27. kopitawar - Agustus 7, 2008

mirip2 ma buku Men Are from Mars, Women Are from Venus **bacaan waktu sma dlu** ga c?

yups, benar kak😉 kk punya kah? pinjem dunks😀

28. ghaniarasyid™ - Agustus 7, 2008

ehm…
saya disindir nih🙄

Ya, bagus sekali penjelasannya…
Mantap!!😀

Ukht Awis sindirannya juga mantap:mrgreen:

eh? bukan akh…bukan…yg disindir awis tuh saya..bukan akhy ^^;

29. azimah - Agustus 8, 2008

keren kk…

tapi kalo saya sama calon suami saya jalan ke suatu tempat, biasanya saya yg jd penunjuk jalan loh…
dia mah jeprut abis klo soal ngapalin jalan…>.<
klo di tempat yg baru saya kunjungi, dan males nanya2 arah kiblat biasanya saya liat matahari klo siang. klo malem ya liat rasi bintang selatan, gampang kan? *saya bukan anak astronomi kk*

cuman mgkn saya mah kasusnya sama kayak mbak yg bisa parkir mundur, “pengecualian”, hehe…:D

wih hebat-hebat! salut atas kemampuannya membaca peta n tau arah kiblat😉

30. awisawisan - Agustus 8, 2008

assalaamu’alaykum
akh ghani, saya nda maksud nyindir sapapun kecuali afra…
*peace
abis dia kalo ke kantin suka -sensored-…
eheheheh..

wa’alaikumussalam warohmatullah:mrgreen:

btul akh ghani… yang disindir awis tuh bukan akhy.. tp saya koq yg disindir : )

oh afra klo ke kantin suka nraktir ya wis? khekehkeke…

31. alpiriuqi - Agustus 12, 2008

wah… pas awal2 kuliah baru tahu ada perbedaan sifat, karekter dan umum laki2 dan wanita

well… alhamdulillah
semoga bagi yang belum nikah kyk nt ( termasuk ane jg seh ), gak kaget ma hal2 tsb.

iya smg nt gak kaget ya akh… bentar lg undangan nyampe kan nih?

32. ghaniarasyid™ - Agustus 12, 2008

iya, ukhti…
saya cuma bercanda aja kok, malah diperpanjang:mrgreen:

Wa, Ukhti Afra suka nraktir?🙄

suka aja klo lg byk rizki insyaALLAH..tp klo lg kangker (kantong kering) mending mnta di traktir awis hehehe…

emm engga, sebenernya… awis tuh nyindir saya…

karena….

karena…

saya gk berani pergi ke kantin sendirian:mrgreen:

emm, sbnrnya brani si…

cuma….

cuma…

ya gt deh *bingung saya juga*🙄

33. sagung - Agustus 12, 2008

Iya, buku bagus tuh…
Udah dibaca??
Bukunya Barbara Pease emang banyak yang mbahas gituan.
Baca juga
“why men can’t do one thing at one time and women cant stop talking”
, menurutku bisa jadi referensi bagus…😀

yup, sbagian besar sih udah di baca…

tp gk punya bukunya, cuma numpang baca di gramed depok : )

oh iyah, saya jg pernah ngebaca judul buku itu…

thanks buat infonya ya..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: