jump to navigation

Proses Melahirkan Khalid Oktober 31, 2013

Posted by Afra Afifah in Lembar Kehidupan.
Tags: ,
trackback

Bismillah…

Sudah lama saya ingin menuliskan tentang ini, tapi tertunda terus selama 4th! Ya, selama itu.. selalu ada saja alasan untuk belum menuliskannya..sibuk.. inilah..itulah.. OK, karena itu, malam ini, satu jam menuju tengah malam, disaat suami dan anak-anak sudah tidur, saya tidak ingin mencari alasan lagi.

Alhamdulillah, saya menikah di awal umur 20th. Sebulan setelah menikah saya hamil. KAGET?? Tentu saja. Apalagi kehamilan pertama. Dan, tidak ada jeda barang sebulan pun, saya sudah langsung hamil. Kaget, karena secepat itu. Alhamdulillah. Padahal, ada beberapa hal yang ingin sekali saya lakukan bersama suami setelah menikah, sederhana saja keinginan saya, yaitu mengajak suami jalan ke dufan dan naik kora-kora serta jet-coaster. Serta satu hal lagi yang melebihi itu, saya ingin hiking bersama suami. Ya, saya ingin naik gunung dan mendirikan tenda di gunung, membuat kayu bakar, dan merasakan bermalam dengan tenda di gunung. Keinginan ini untuk sementara waktu saya simpan dulu, karena sekarang sudah punya 2 anak. Namun, sungguh, saya masih ingin mendaki gunung bersama suami. Mudah-mudahan suatu saat impian saya ini bisa tercapai. aamiin

Kembali lagi ke soal kehamilan pertama. Awal mula saya ingin ngecek di test pack sebenarnya karena teman-teman kuliah udah nyebar “gossip” duluan bahwa Afra sudah hamil. Pas masuk kelas tiba-tiba ada yang bilang: “wah afra udah ‘isi’ yaa..slamat ya..” , “duh seneng deh gue bentar lagi bakal jadi tante..”

Hee? Ngomong apa sih mereka? Sembarangan aja @_@ tapi ya meski begitu saya amin-kan juga sih, masa nolak rejeki. Kenapa saya bilang sembarangan? Hehe belum sebulan nikah udah dibilang gitu..yang bener aja -_-

Dan ternyata benar, setelah di test..positif! masyaallah..saya sudah mau jadi ibu..cepat sekali..

Pemeriksaan kehamilan Khalid yang pertama itu di Klinik Sofa Marwah.. di Beji, Depok. Waktu itu Khalid masi berupa kantung dan titik. Masyaallah..kemudian saya diberi vitamin dan penguat kandungan.. ditanya kapan HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) saya tidak ngeh, jujur lupa banget, yang jelas sebelum menikah tanggal 28 desember 2008, saya sudah haid. Tapi memang dari dulu ga pernah nyatet kapan saya haid. Eh, ternyata setelah menikah, hal ini penting untuk dicatat ya..kalau ditakdirkan hamil, jadi bisa buat perkiraan Hari Perkiraan Lahir (HPL).

Alhamdulillah, hamil saya hamil “kebo” begitu Istilah yang saya dapat dari teman-teman. Karena yang saya alami paling hanya lemas, eneg-mual di trimester pertama, apalagi nyium bau bawang or masakan ibu yang punya kontrakan, yang rumahnya tepat di depan kontrakan saya, waktu ngontrak pertama kali di jl. Rawa Pule. Kukusan Teknik. Kalau muntah seingat saya cuma sekali, dan nampaknya juga karena masuk angin, yg lainnya, saya bisa menahan mualnya sehingga tidak sampai muntah-muntah. Cuma ya memang di awal jadi ga nafsu makan, berat saya turun sampai 5kg kalau tidak salah saat itu. Udah kurus tambah kurus, me-nye-dih-kan T_T

Oia, saat hamil saya juga paling tidak kuat untuk berdiri lama. Karena ternyata saya punya varises (yang baru ketahuan beberapa saat menjelang melahirkan Khalid). Jadinya ketika ingin mencuci piring, saya selalu sedia “kursi baso”, tiap 3-4 menit skali saya duduk. Kalau tidak, bisa-bisa saya pingsan saking lemes dan ga kuatnya berdiri, subhanallah.

Saat hamil saya masih membawa motor, nganterin Aa berangkat kerja ke stasiun UI. Setelah antar Aa, barulah saya ke kampus. Karena sebagian besar jam masuk kuliah di Komunikasi UI jam 8 pagi. Selesai ba’da dzuhur atau maksimal jam 3 sore. Itu sudah paling sore.

Saya malah tidak kuat kalau tidak pakai motor dan mesti menggunakan Bis Kuning(Bikun) karena biasanya berdiri dan jalan lagi cukup jauh menuju kontrakan kami.

Selama hamil saya masih terus kuliah, sampai hamil besar, hehe saya baru nyadar, kebayang ibu muda lagi hamil tua  masih kuliah :D untuk duduk aja sulit :P apalagi kursi kuliah beserta dengan mejanya dan jaraknya cukup sempit itu. Mesti pelan-pelan dan hati-hati kalau mau duduk :D. dan yang paling berasa adalah ketika kuliah di gedung G(kalau tidak saya ingat), karena gedung ini satu-satunya gedung yang tidak ada Liftnya di FISIP UI. Dan kuliahnya selalu di lantai paling atas. Lantai 4. Huaaa!! Berasa banget ibu hamil naik-turun tanggga 4 lantai T_T

Alhamdulillah, beruntung waktu itu libur semester 3 bulan yang bertepatan dengan masuknya kehamilan di trimester akhir. Saya pindah ke rumah ortu, yang waktu itu masih di Pejompongan. Karena Suami sedang sibuk belajar menghadapi ujian CCNP (Cisco Profesional)-nya, dan sering pulang malam juga.  Khawatir kenapa-kenapa, karena saya sudah libur kuliah dan di kontrakan sendirian. Jadinya senin-jumat saya di pejompongan, sabtu-ahad saya balik ke Depok dengan menggunakan Bus. Sampai di Depok, dijemput Aa di tempat saya turun bus. Waktu itu rasanya kayak masi pengantin baru (emang masih baru juga sih ;p ) yah, soalnya ketemu cuma weekend aja. Hehe

Selain memeriksakan di klinik sofa-marwah, kami juga periksa kehamilan Khalid di klinik al-fath yang sekarang udah lama berubah jadi toko mebel kayu jepara hehe. Klinik Sofa Marwah yang dulunya saya inget masi ramai, sepertinya sekarang sepi terus kalau saya lewat situ.

Di rumah ortu, saya memeriksakan Khalid di RS. Budi Kemuliaan. Pokoknya waktu itu, cek dimana aja yang deket rumah. Setelah survey tempat melahirkan, dan diskusi dengan Aa dan ortu, kami memilih puskesmas Tebet  sebagai tempat persalinan saya. Karena dari itu beberapa kali sebelum melahirkan, saya memeriksakan kehamilan disana. Karena saya tinggi, orang-orang bilang saya ga keliatan hamil, sebenarnya hal ini cukup menggangu pikiran saya. Apalagi kehamilan pertama, pengalaman pertama. Serba khawatir. Padahal saya merasa udah berat banget ini perut.

Semua berjalan normal dan baik-baik saja, Alhamdulillah. Sampai dihari saya merasakan kontraksi. Hari ahad, 4 oktober 2009. Awal mulanya skitar jam 8 pagi. Ada yang aneh di perut, tapi jarak kontraksinya masi jauh , dan saya pikir sakit perut biasa, karena ga lama merasakan sakit perut trus mules pengen ke belakang hehe. Saya ingat itu pukul 10 pagi. Namun ga lama kemudian..berasa sakit perut lagi..akhirnya diperiksakan ke puskesmas tebet, tempat rencana persalinan. Karena hari ahad, bidan yang berjaga berbeda, biasanya ibu-ibu berjilbab. Namun saat itu berberda, bidannya tidak berjilbab dan –sepertinya- bermarga batak. Puskesmas sepi, tentu saja. Meski puskesmas itu puskesmas yang bersih, tertib, rapi dan ramai. Karena terkenal bagus pelayanan dan fasilitasnya. Sebab hari itu hari ahad. Ga lama diperiksa,skitar pukul 11 siang, masih bukaan 1. itu juga masi kecil. Dan saya ditolak di puskesmas tebet. Karena saya tidak menyertakan hasil rekam jantung janin. Memang, di cek up terakhir saya diminta untuk rekam jantung janin di RS. Tapi yang kami lakukan hanya USG biasa di RS Budi Kemuliaan, dan semua masi normal. Air ketuban masi cukup, masih oke. Tapi tetap puskesmas menolak. Padahal saya sudah cukup lemas. Kontraksi pun makin dekat jaraknya sekitar kurang dari setengah jam sekali. Karena ditolak, kami memutuskan istirahat di rumah tante saya (kakaknya mama) yang rumahnya ga jauh dari puskesmas tebet. Saya disuru minum madu, teh, dan segala rupa untuk menguatkan fisik saya mempersiapkan persalinan. Sampai di rumah ortu. Saya makin kesakitan menahan kontraksi. Jam 3 sore, sampai jam setengah 6 sore. Saya sudah tidak tahan. Akhirnya mama saya bilang, kita ke bidan di bend-hill aja (bendungan hilir). Bidan delima. Satu rumah ada tiga bidan. Semua keluarga namun saya lupa hubungan kekerabatan mereka seperti apa. Saya yang sudah kesakitan tentunya nurut aja. Dengan menggunakan Taxi kami kesana. Sore hari, dan hujan rintik-rintik. Ketika diperiksa, juga masih bukaan satu. Ya Allah, padahal perut sakitnya bukan main. Terus nahan sakit sambil disuapin makan dan minum sama mama supaya kuat saat melahirkan nanti. Saya juga sempat menerapkan hypnobirthing, intinya saya mencoba mungkin merileksasikan diri. Tapi sulit sekali memang. Saya kemudian tidur miring kekiri sambil memegang tempat tidur. Sampai jam setengah delapan malam saya sudah triak-triak.hiks.. saya tanyakan ke bidan ini kapan lahirannya..? kata bidan:”karena anak pertama ya bisa jadi besok pagi..atau paling cepat malam ini” | “hah?? Besok pagi?? Saya udah kesakitan luar biasa seperti ini mesti terus merasakan sakit sampai besok pagi??”

Akhirnya saya tanya bagaimana cara untuk mempercepat proses persalinan. Bidan bilang “jalan mondar-mandir” akhirnya saya bangun.. dengan dibantu mama.. dan jalan mondar-mandir..suami saya waktu itu masih diluar, mencari kurma untuk tahnik..dan makanan lain..kasian, padahal saat itu malam hari dan hujan cukup deras. Sempat lama menunggu aa kenapa belum datang juga..ternyata ban motornya qodarullah bocor.. hiks.. tapi alhamdulillah masi sempat melihat proses Khalid lahir..

Saya terus mondar mandir..tiap datang sakitnya..saya teriak sekencang-kencangnya  (ga kuuuat T_T ) sambil nangis dan memegang tiang tempat tidur..huhuhu luar biasa ibu yang akan melahirkan itu..saya pun meminta maaf kepada mama atas kesalahan yang sering saya perbuat.. Alhamdulillah mama terus mendampingi..dan saya meminta dengan sangat memang,,supaya mama terus   mendampingi..padahal dari pagi..sejak mengantar ke puskesmas tebet..mama dan aa  yang selalu mendampingi..pasti mama dan aa juga sudah capai..  :cry:

Terlihat juga memang mama sudah mengantuk.. saat itu pukul setengah sebelas malam..saya sendiri sudah mengantuk sangat..ingin sekali rasanya tidur..tapi gimana bisa tidur kalau kontraksinya sudah 3menit skali dan luar biasa sakit seperti itu..? saya memilih untuk nurut bidan..jalan terus mondar-mandir..akhirnya bidan nyuruh untuk cek pembukaan lagi..katanya sudah pembukaan 10.. “ikutin ptunjuk saya..” kata ibu bidan.

Waktu melahirkan Khalid saya tidur miring ke kiri.. dengan salah satu lutut ditekuk..sudah ga tahan mulesnya.. Alhamdulillah melahirkan berjalan normal ..cepat dan lancar.. Khalid pun lahir jam 11 malam.. kemudian dijahit.. saya sudah pasrah..karena sudah sangat lega tidak merasakan kontraksi yang luar biasa itu..  khalid lahir pada hari ahad, 16 syawal 1430 H / 4 Oktober 09 pukul 23.00 WIB dengan berat badan 3,4 kg – tinggi 52 cm.

Berat badan saya naik 16 kg saat kehamilan Khalid. Tapi langsung menyusut 10kg setelah melahirkan. aneh, kenapa bisa banyak amat turunnya ya? tapi untungnya masi tersisa tambahan lemak 6kg haha. Sungguh saya lega, skaligus kaget lagi. Hah?? Saya sudah punya anak?? bayi yang tidur disebelah saya  ini anak saya..? kemudian saya harus menyusui bayi?? Alhamdulillah Khalid nangis sebentar kemudian tertidur disamping saya. Perasaan saya campur aduk. Setelah Khalid lahir mama izin untuk pulang. Suami saya yang menemani. Saya pun bisa tidur juga Alhamdulillah. Masi teringat betul bagaimana perhatian Aa ke saya.. Setia menemani ketika cek kehamilan, menemani disaat kontraksi yang luar biasa itu.. menyuapi dan menemani ke kamar mandi di pagi hari setelah melahirkan..karena kalau tidak dituntun bisa-bisa saya pingsan di kamar mandi (kata ibu bidan).. iya sih memang masih lemas sekali.. dan betapa suami membantu saya dengan segala keperluan saya di kala nifas.. barakallahufik ya zaujiy.. jazakallahu khayran…

olids

Saya rasa proses melahirkan anak itu proses yang sulit terlupakan.. tapi bisa jadi terlupakan, bila tidak menuliskannya..

Betapa, baru terasa sulitnya menjadi orang tua, ketika kita sudah merasakannya… jasa-jasamu ma..pa.. tidak akan pernah bisa afra balas.. barakallahufikum.. :’)

“Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan ‘ah’ dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: ‘Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil.’” (Al Isro’: 23)

-Afra Afifah-

31 Oktober 2013

About these ads

Komentar»

1. Oish rahma - Oktober 31, 2013

Subhanallah…
Pas membaca bagian dimana proses persalinan sdh dekat, tentang mulesnya…jadi ingat ketika menjelang persalinan hanif. Subhanallah sakit mulesnya luar biasa, pinggang seperti akan copot. MaasyaaAllah afra masih mampu jalan mondar mandir, kalo saya ngga sanggup berdiri ketika mulesnya yg sebentar sebentar datang T.T…hanya terbaring saja, meski sadar mesti byk jalan utk mempermudah proses persalinan.

Suka dengan ungkapan ini “saya rasa proses persalinan itu sesuatu yg tidak terlupakan…tapi bisa jadi terlupakan bila tidak dituliskan.”
Kapan ya bisa menuliskannya?

2. ummu allegra - Oktober 31, 2013

Masyaa ALLAH…memang saat2 menjelang melahirkan itu menegangkan sekali ya mba…benar2 kepasrahan total pada ALLAH Ta’ala… Dan rasa sakitnya, Subhanallah…setelah bayi lahir rasa sakit langsung hilang masyaa ALLAH… ^^ …Barakallahu fiikum ya mba afra, semoga khalid dan adiknya menjadi anak2 shaleh dan shalihah yg dpt menjadi penyejuk hati kedua orang tuanya…aamiin… ^^

3. Kink - Oktober 31, 2013

subhanallah..pengen banget merasakan kehamilan.. 2 tahun menanti belum dikasih amanah dari Allah.. doain ya ummi2.. :)

4. Aufanuri - November 6, 2013

jd ikut berkaca-kaca baca proses persalinan Khalid. Semoga persalinan anak pertama saya nanti jg diberi kemudahan.. Insyaa Allah, di bulan Februari, dan sekarang masih berjuang nyelesaiin skripsi : )

5. Fathia Rahma - November 9, 2013

MasyaAllaah.. @_@

6. hai, aku Sekar - November 11, 2013

Ya Allah,, begitu hebatnya perjuangan seorang ibu, seorang wanita. Kenapa ya kalau kehamilan kedua rata-rata ga sesakit kehamilan pertama? mungkin sudah ada pengalaman ya. Katanya sih begitu, hehe.

Jadi ingat Ibu. Duh duh, harus banyak-banyak sujud di kaki Ibu. :'(
Terima kasih tulisannya mbak. Keep write and share ya. Semoga dek Khalid jadi anak sholeh, sehat, cerdas, kuat, da bisa membawa ayah ibunya ke surga :) aamiin


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.599 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: